Penyekatan Suramadu Dihentikan, 8 Desa di Bangkalan Jadi Sasaran

  • Bagikan
Penyekatan di jembatan suramadu sebelum di cabut.

Surabaya || Rega Media News

Penyekatan dan swab antigen di Jembatan Suramadu kini dihentikan dan beralih ke 8 Desa zona merah di Bangkalan untuk menekan penyebaran Covid-19.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko mengatakan penyekatan jembatan suramadu kini di cabut.

“Jadi pos penyekatan yang ada di sisi Bangkalan itu dicabut dan juga pos yang ada di sisi Surabaya,” ujar Gatot, Rabu (23/6/2021).

Penyekatan akan beralih ke 8 desa zona merah di Bangkalan. Adapun 8 desa zona merah tersebut, yakni, Kelurahan Kraton, Kelurahan Pejagan, dan Kelurahan Bancaran. Ketiganya berada di Kecamatan Bangkalan.

Kemudian Desa Arosbaya dan Desa Tengket di Kecamatan Arosbaya, Desa Moarah di Kecamatan Klampis, Desa Kombangan di Kecamatan Geger, dan Kelurahan Tunjung di Kecamatan Burneh.

Peniadaan pos penyekatan di Jembatan Suramadu telah melalui beragam pertimbangan. Forkopimda Jatim, katanya, telah melakukan analisa dan evaluasi. Pertimbangannya, penyekatan sudah digelar selama 14 hari dan ditemukan penurunan kasus dari warga yang di-swab test antigen di penyekatan Suramadu.

“Kami analisa terus, sudah ada penurunan masyarakat yang positif Covid-19. Makanya, kita bergesernya ke 8 desa, di 5 kecamatan,” Ungkap Gatot.

Gatot mengatakan, pihaknya tidak akan kendor dalam menangani Covid-19. Sehingga masyarakat yang melintas di Jembatan Suramadu diwajibkan membawa Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) dan petugas hanya memeriksa surat tersebut.

“Masyarakat dari Madura harap membawa SIKM yang bisa didapatkan di kecamatan maupun kelurahan RT dan RW. Kita akan fokuskan pada pengecekan secara random terhadap SIKM. Sekarang fokus kita di Bangkalan,” pungkasnya.

  • Bagikan
Klik disini??
Ada Informasi??
Selamat Datang Di regamedianews.com
Silhkan Sampaikan Informasi Anda !!!!