Penentuan Motif Iket di Kota Cimahi Belum Mufakat

0
366
Dimulainya pelaksanaan sarasehan desain dan motif Iket Sunda, di gedung A perkantoran Pemkot Cimahi.

Cimahi, (regamedianews.com) – Kesepakatan antara tokoh seni dan budaya Kota Cimahi masih belum menemui kesepakatan perihal penentuan motif iket, guna mendukung program Kamis Nyunda di kota setempat.

Kegiatan saresehan desain dan motif Iket Sunda Cimahi dilakukan oleh Lembaga Kebudayaan Cimahi (Lekci) di Aula Gedung A Pemkot Cimahi, pada Kamis (24/01/2019).


Baca juga Pemkot Cimahi Siapkan Lahan Pergantian Lapangan Krida

Saat ditemui, Ketua Lekci Dede Syarif menyebutkan, aaresehan digelar untuk meminta saran dan masukan dari warga Kota Cimahi, diwakili dari berbagai unsur komunitas seni.

“Bermaksud agar Cimahi memiliki ciri khas motif Iket Sunda, untuk mendukung program Kamis Nyunda yang sudah diterapkan beberapa waktu lalu. Namun, dalam saresehan tersebut masih belum ada kesepakatan tentang desain dan motif iket,” ujarnya.

Dede mengharapkan, agar ada masukan dari para tokoh terkait dalam penentuan motif iket di Kota Cimahi. Jika memang belum ada kesepakatan kami tidak akan memaksakan kehendak. “Saran dan masukan tersebut menjadi bahan dalam menentukan bagaimana motif iket tersebut,” pungkasnya.

Sementara Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) Kota Cimahi, Budi Raharja mengatakan, Pemkot Cimahi menyambut baik atas prakarsa Lekci yang sudah menggagas saresehan kali ini.

“Sebagai bagian dari Jawa Barat dan Pasundan Kota Cimahi ingin memiliki ciri khas sendiri, tentang iket sunda dalam mendukung program Kamis Nyunda yang sudah diterapkan,” tandasnya.

Kedepanya, lanjut Budi, iket itu bakal memiliki ciri khas dan bisa menjadi ikon bagi Kota Cimahi. Padahal selama ini Cimahi sudah memiliki batik khas yang digunakan oleh para pegawai, bahkan warga Kota Cimahi hingga sudah dikenal masyarakat.

Baca juga Pemilu 2019, Selain APK, KPU Juga Fasilitasi Iklan Kampanye

“Jika sudah ditentukan motif dan corak iket bisa dibuatkan Peraturan Wali Kota tentang penggunaan iket tersebut, apakah digunakan khusus di lingkungan pemerintahan atau secara umum, dengan saresehan ini diharapkan terjadi adanya kesepakatan, namun hal tersebut masih belum terjadi,” ungkapnya.

Menurut Budi, saresehan yang digelar Lekci, merupakan salah satu bentuk dukungan pemerintah dalam mendukung pelestarian budaya di Kota Cimahi, sekaligus mendukung visinya sebagai kota yang maju agamis dan berbudaya.

“Terlaksananya saresehan ini merupakan apresiasi kami pemerintah kota Cimahi dalam pelaksanaan program Kamis Nyunda,” pungkasnya. (agil)


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here