Pandemi Covid-19, Harga Emas di Aceh Selatan Tak Stabil

Bermacam bentuk gelang emas yang dijual belikan.

Aceh Selatan || Rega Media News

Harga jual emas murni di Kabupaten Aceh Selatan, masih bertahan di angka Rp.2.700.000 permayam dari angka sebelumnya Rp 2.650.000 per mayam dan sudah termasuk ongkos pembuatan emas.

Bacaan Lainnya

Hal tersebut dikatakan Rini salah satu pedagang emas di Kota Tapaktuan, Aceh Selatan, Sabtu (27/06/2020).

Bagi warga yang berdomisili di Aceh sering membelinya dalam ukuran mayam bukan gram itu adalah tradisi yang sering digunakan dalam membeli atau menjual dalam bentuk takaran Emas.

“Sudah lazim dilakukan di Aceh, jika dikonversikan dengan gram maka satu mayam diperkirakan bernilai sekitar 3,33 gram,” ujar Rini pemilik toko emas Amis Setia.

Ia juga membenarkan, harga emas saat ini naik Rp 50 ribu dari hari sebelumnya, dan menurutnya harga emas selalu tidak stabil disaat kondisi Covid-19 ini.

“Hari ini harga emas naik, besok bisa saja turun dan tidak selalu stabil. Kebanyakan warga banyak yang menjual emas ketimbang membelinya,” ungkapnya.

Sementara untuk harga yang dibelinya dari masyarakat, Rini mengaku tidak bisa ditentukan lantaran disaat emas yang sudah dipakai sudah pasti ada yang lecet. Kita membelinya tergantung keadaan dan kondisi emasnya.

“Kalau kita melihat kondisi emas masih bagus dan tidak dalam keadaan lecet tentu tidak ada potongan harganya. Jika keadaan emasnya ada lecet tentu ada pemotonganya,” tuturnya.

Rini mengungkapkan, selama pandemi Covid-19 daya pembeli emas tidak terlalu rendah, kebanyakan warga membelinya menjelang resepsi pernikahan.

“Tidak hanya membeli saja, dalam keadaan Covid-19 ini, banyak juga warga menjualnya untuk kebutuhan ekonomi selama pandemi ini,” tukas Rini. (Asmar Endi)

Pos terkait