Masyarakat Cireundeu Masih Pertahankan Bahan Pokok Singkong Sebagai Bahan Olahan

Kampung Cireundeu, Cimahi.

Cimahi, (regamedianews.com) – Masyarakat kampung adat Desa Cireundeu, Kecamatan Leuwigajah, Kota Cimahi, Jawa Barat menyambut baik upaya peningkatan produksi pangan lokal untuk memperkuat ketahanan pangan nasional. Terlebih, desa ini memiliki diversifikasi pangan lokal yang sangat khas, yaitu beras singkong.

“Sudah puluhan tahun kami mengkonsumsi beras dari singkong sebagai makanan pokok masyarakat di desa kami, Desa Cireundeu, Kecamatan Leuwigajah, Kota Cimahi, Jawa Barat,” ujar Jajat Sudrajat, petani yang juga Ketua Pusat Pelatihan Pertanian Perdesaan Swadaya (P4S) Cireundeu.

Bacaan Lainnya

“Disamping konsumsi sendiri, kami menyediakan banyak nasi dari singkong setiap harinya karena banyak tamu yang datang ke kampung kami untuk belajar kearifan lokal disini,” sambungnya. 

P4S Cireundeu dibentuk 2018 dengan luas lahan 20 hektare yang ditanami singkong untuk diolah menjadi beras singkong dan menjadi makanan pokok seluruh warga Cireundeu. 

Masyarakat Desa Cireundeu pun tidak pernah lagi mengkonsumsi beras dari padi sawah. Hebatnya, masyarakat setempat juga mengembangkan pangan olahan dari singkong.

Ibu-ibu di Kampung adat Cireundeu juga mengolah tepung singkong menjadi aneka penganan seperti eggroll, serta aneka kue kering. Ada nastar dan lidah kucing, kicipir, cireng kering, dendeng kulit singkong, saroja, cistik, awug, dan opak.

Makanan olahan tersebut disamping untuk disajikan kepada tamu yang datang, juga dijual kepada konsumen luar.

Salah satu P4S binaan Kementerian Pertanian (Kementan) di bawah koordinasi Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang yang memiliki klasifikasi Madya ini, sering menjadi tempat kunjungan saat BBPP Lembang melaksanakan pelatihan.

Mereka juga kerap dikunjungi tamu dari dinas atau instansi lainnya yang ingin belajar tentang diversifikasi pangan, khususnya olahan singkong menjadi beras dari singkong (rasi).

Kearifan lokal di di Kampung Adat Cireundeu, seiring dengan seruan Menteri Pertanian (Kememntan), Syahrul Yasin Limpo, yang mengajak mengkonsumsi pangan lokal yang berlimpah dan sangat bermanfaat karena bergizi tinggi dan sehat.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manuai Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi mengatakan, Indonesia memiliki banyak pangan lokal yang sudah menjadi kearifan lokal di berbagai daerah.

Dedi menilai, pertanian di Indonesia sangat diuntungkan karena bisa setiap saat melakukan tanam. Terlebih, Dengan iklimnya yang tropis, sinar matahari yang melimpah, sumber air yang banyak, dan tanah yang subur. Menjadikan Indonesia kaya akan pangan lokal seperti sagu, singkong, jagung, ubi, dan lainnya.

“Ayo genjot terus produksi pangan lokal apalagi pandemi Covid-19 masih berlangsung sehingga impor pangan seperti gandum terganggu, ini menjadi momentum tepat untuk kita memproduksi pangan lokal baik dari on-farm maupun off-farm,” jelas Dedi. (agil)

Pos terkait