Jalan Rusak di Pandiyangan Sampang Ditanami Pohon Pisang

Aksi warga Desa Pandiyangan tanami jalan rusak dengan pohon pisang sebagai bentuk protes ke pemerintah.

Sampang || Rega Media News

Sekolompok warga di Dusun Komereh Dejeh, Desa Pandiyangan, Kecamatan Robatal, Kabupaten Sampang, Madura, melakukan aksi penutupan jalan dengan menanam pohon pisang ditengah jalan dusun setempat.

Bacaan Lainnya

Penutupan itu disebabkan kekesalan warga serta sebagai bentuk protes terhadap pemerintah, lantaran jalan di Dusun Komereh Dejeh tersebut telah lama dalam kondisi rusak dan tak kunjung ada perbaikan.

Seorang warga di dusun tersebut,  Kennong (37) mengatakan, selama puluhan tahun jalan itu memang tidak mendapatkan perhatian dari pemerintah desa, daerah dan pusat. Akibatnya, banyak pengendara yang harus menjadi korban kecelakaan.

“Kami itu sudah lama kesal. Jalan kami hancur, sementara pengendara sering banyak yang jatuh ditempat ini. Kalau terus dibiarkan, bakal tambah rusak jalan kami ini,” cetusnya, Rabu (13/01/21).

Kennong menambahkan, semua warga dusun setempat menuntut dan akan terus menutup jalan tersebut hingga pemerintah memperbaikinya baik melalui Dana Desa (DD) atau dana lainnya.

“Kalau tidak cepat diperbaiki jalan ini akan tetap ditutup sampai batas waktu yang tidak ditentukan,” pungkasnya.

Sementara Kepala Desa Pandiyangan Supandi saat di konfirmasi melalui jejaring telepon pribadinya tidak tersambung meski berdering.

Sementara itu, Camat Robatal Akhmad Firdausi mengaku belum mengetahui aksi warga tersebut. “Belum ada laporan ke saya,” singkat Firdausi. (adi/har)

Pos terkait