740 Personel TNI Dikerahkan untuk Evakuasi Korban Gempa Aceh

0
329

b65c35f3-59dc-4565-a73f-d9df16a45f8d

Jakarta – Pasca gempa berkekuatan 6,5 skala Richter (SR) yang mengguncang Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, ratusan personel TNI dikerahkan untuk melakukan evakuasi korban. Gempa tektonik di Aceh ini sendiri diketahui terjadi, Kemarin Rabu (07/12/2016).


Kadispenad TNI Brigjen Mohamad Sabrar Fadilah menjelaskan, 740 personel TNI langsung dikerahkan ke lokasi untuk membantu para korban gempa. Mereka bersama Polri dan warga setempat bekerja sama mencari korban yang tertimpa reruntuhan gedung yang roboh.

TNI juga mendirikan posko bantuan bencana. Sebanyak 400 personel TNI juga dalam perjalanan menuju lokasi gempa, diperkirakan dalam waktu beberapa jam akan berada di lokasi. “Ini masih pengerahan awal, kita menyesuaikan dinamika dan perkembangan situasi gempa,” terang Fadilah (07/12/2016).

Sebagaimana diketahui, Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, diguncang gempa tektonik. Gempa terjadi sekira pukul 05.03 WIB dengan kekuatan 6,5 SR. Akibat gempa itu, sejumlah bangunan dilaporkan mengalami kerusakan. Warga yang panik pun berhamburan keluar rumah.

Tiga lokasi terparah diakibatkan oleh gempa sekira pukul 05.03 WIB di Pidie Jaya yang berada di tiga kecamatan yakni Kecamatan Merdu, Kecamatan Tringgadeng dan Kecamatan Samalaga 3.

Pusat gempa bumi terletak pada 5,25 LU dan 96,24 BT; tepatnya di darat pada jarak 106 kilometer arah tenggara Kota Banda Aceh pada kedalaman 10 km di Kabupaten Pidie Jaya. Gempa terasa hingga Kota Banda Aceh serta Aceh Besar, kemudian juga mencapai Aceh Jaya, Meulaboh, Aceh Barat, dan Kota Sabang. (*)

 


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here