Jelang HUT RI, Minat Warga Beli Bendera Merah Putih Menurun

Sampang, (regamedianews.com) – Meski Hari Kemerdekaan Republik Indonesia masih terbilang lama, namun penjualan pernak-pernik 17 Agustus mulai marak dijajakan. Penjualan bendera dan umbul-umbul mulai menghiasi jalan protokol di wilayah Kota Sampang, seperti Maman (40 th).

Seperti Maman (40 th), Matanya seakan tak pernah lelah melihat banyaknya kendaraan yang berlalu-lalang di depan lapak jualannya, di Jalan KH. Wahid Hasyim, Kota Sampang, selalu berharap para pengendara itu berhenti sejenak ke lapaknya untuk membeli bendera merah putih, atribut, maupun umbul-umbul khas hari kemerdekaan.

Maman bukanlah asli warga Kota Sampang. Ia pendatang dari daerah Kabupaten Garut Jawa Barat. Sudah dua tahun berjualan bendera bersama beberapa temannya mengais rejeki untuk mendapatkan penghasilan tambahan.

“Jarang sekali saya ke Kota Sampang. Tahun kemarin saya berjualan di Kota Pasuruan, juga sambil jualan bendera kayak sekarang ini,” kata Maman pada regamedianews.com, (25/07/2017).

Bendera yang dijualnya tidak hanya konvensional, dan berbentuk persegi panjang. Ia juga menyediakan bendera melengkung setengah lingkaran yang biasa dipasang di atap kantor pemerintahan. Harga yang ditawarkan beragam, tergantung jenis dan ukuran bendera.

“Kalau yang biasa, saya jual Rp25 ribu. Kalau yang agak gedean, bisa sampai Rp40 ribu. Yang paling mahal yang melengkung itu, biasanya orang-orang kantoran yang beli. Harganya mahal, bisa sampai Rp 200 ribu sebiji,”ucapnya sembari menunggu pembeli.

“Bendera yang berukuran kecil paling banyak dicari masyarakat. Sayangnya, tidak membawa banyak barang tersebut. Banyak yang cari bendera ukuran kecil dengan panjang lima meter,” ujarnya.

Dibandingkan hari kemerdekaan tahun lalu, omzet yang di dapatkannya pada tahun ini belum dapat dirasakan. Hal ini karena Agustusan saat ini tidak berbarengan dengan Ramadan seperti tahun lalu. Ia pun menganggap penurunan omzet penjualannya dikarenakan masih empat hari berjualan di Kota Sampang.

“Ya Alhamdulillah mas, orang-orang yang beli bendera masih sedikit. Gak kayak tahun lalu langsung diserbu pembeli,” ungkapnya.

Di kawasan Jl. KH. Wahid Hasyim, dirinya tidak sendiri dalam berjualan. Ada beberapa penjual lainnya yang sama-sama berasal dari Kabupaten Garut Jawa Barat. Dalam kesehariannya di daerah asalnya, tidak memiliki pekerjaan tetap alias serabutan. Kadang menjadi kuli bangunan di kampungnya. Apalagi sawah di daerahnya yang sudah berubah menjadi bangunan. Hal tersebut membuatnya tidak bisa lagi bertani seperti dahulu.

“Dulu sih jadi petani waktu sawahnya masih ada, sekarang mau jadi apa karena sawahnya sudah dijual,”keluh Maman sambil menghisap rokoknya. (har)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

..