Gempa dan Tsunami dengan Magnituro 7,4 Skala Richter di Sulawesi Tengah

0
347
Foto di Ambi dari Video Amatir yang beredar di Media Sosial

Jakarta, (regamedianews.com) – Duka mendalam kembali di rasakan oleh bangsa Indonesia setelah terjadi Gempa di Lombok bebeberapa bulan lalu kini Indonesia kembali di Guncang Gempa dan Tsunami di Sulawesi Tengah.

Di lansir Kumparan, Sabtu (29/09/2018), Gempa dengan magnituro 7,4 Skala Richter di Donggala, Sulawesi Tengah, energinya sekitar 2,5×10^20 Nm atau setara dengan 3×10^6 Ton-TNT atau 200 kali bom atom Hiroshima, kata Deputi Teknologi Industri Rancang Bangun dan Rekayasa Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi Wahyu W Pandoe.


Baca juga Kodim 0829 Bangkalan Gelar Istighosah dan Do’a Bersama Untuk Korban Gempa di Sulawesi

Dalam siaran pers Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Wahyu menyatakan, bahwa berdasar simulasi model analitik-numerik, Kota Palu-Kabupaten Donggala dan sekitarnya mengalami deformasi vertikal berkisar -1,5 sampai 0,50 meter akibat gempa.

Daratan di sepanjang pantai di Palu Utara, Towaeli, Sindue, Sirenja, Balaesang, diperkirakan mengalami penurunan 0,5-1 meter dan di Banawa mengalami penaikan 0,3 cm, katanya.

Gempa bumi ini berpusat di darat dengan sekitar 50 persen proyeksi bidang patahannya berada di darat dan sisanya di laut.

“Komponen deformasi vertikal gempa bumi di laut ini yang berpotensi menimbulkan tsunami,” tuturnya, Sabtu (29/09/2018).

Ia juga menambahkan, bahwa berdasarkan model tinggi tsunami di sepanjang pantai mencapai antara beberapa centimeter hingga 2,50 meter. Ia juga menambahkan, tsunami berpotensi lebih tinggi lagi karena efek turunnya daratan di sekitar pantai dan amplifikasi gelombang akibat batimetri serta morfologi teluk.

Baca juga Presiden Joko Widodo Pantau Langsung Proses Evakuasi Korban Gempa dan Tsunami

“Masyarakat perlu waspada atas gempa bumi susulan dan potensi keruntuhan infrastruktur atau bangunan di sekitarnya, serta terus memantau dan mengikuti informasi dari otoritas resmi BMKG/BNPB/BPBD setempat,” pungkasnya. (rud)


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here